Rabiatul Adawiyah, pencinta Allah yang setia

Alhamdulillah, Allah gerakkan hati saya untuk membeli buku tentang seorang wali Allah bergelar Rabiatul Adawiyah. Sungguh, saya kagum dengan keperibadiannya. Benar kata orang, kita menjadi orang yang luar biasa apabila melakukan perkara yang luar biasa.

Semua orang sedia maklum, Rabiatul Adawiyah tidak berkahwin kerana cinta Allah melebihi cintanya kepada insan bergelar lelaki. Dari insan biasa kepada Sultan negara, semuanya ditolak oleh Rabiatul. Sungguh zuhud hidupnya kerana sehari-hari makanannya hanya sekeping roti. Sungguh, saya tidak mampu sepertinya. Pengabdiannya pada Allah sungguh luar biasa. Hati kecil saya mahu sepertinya. Merindui Allah sepanjang masa. Mencintai Allah segenap ruang hati. Namun, saya cuma insan biasa yang banyak salah dan khilaf sedangkan Rabiatul Adawiyah punya hati yang suci dan tarbiah yang baik sejak dari rahim ibunya lagi.

Dari cerita yang saya baca itu, apa yang saya dapat simpulkan, anak solehah terhasil jua dari benih ibu bapa yang suci. Bapanya, Ismail al-Adawiy seorang zuhud dan abid. Ibunya pula seorang isteri yang sangat patuh dan taat pada Allah dan suaminya. Hidup mereka serba kekurangan namun mereka tidak pernah merungut. Sifat Qanaah antara kedua-duanya menjadi inspirasi kerana saya untuk merasa cukup dengan nikmat hidup. Cukup. Sifat redha dengan rezeki Allah, sifat sabar atas kesusahan hidup. Sungguh, saya hidup dengan keadaan yang hampir sempurna, punya keluarga yang sentiasa menyokong saya, punya pekerjaan halal, punya rakan-rakan yang menyenangkan hati dan kawasan rumah yang mendamaikan. Punya tubuh badan yang sihat dan hidup yang selesa. Untuk apa lagi saya merungut. Mungkin saya belum punya suami di sisi yang menjadi belahan hati saya. Namun, nikmat tersebut saya tahu, hanya Allah yang mengetahui pengakhiran penantian itu. Jika dibandingkan dengan Rabiatul Adawiyah, saya lebih beruntung! Rabiatul Adawiyah kehilangan kedua ibu bapanya di saat masih kecil, diculik saat keluar mencari makanan, dijual dan menjadi hamba kepada majikan yang kejam hampir sepuluh tahun!!! Namun dia tidak pernah sekalipun merungut pada ketentuan Tuhan. Sungguh, saya rindu untuk menjadi seperti hatinya…

Hati saya berbisik, apa makna cinta manusia tanpa cinta Allah. Apa guna bahagia di dunia tetapi melupakan Tuhan yang menciptakan. Sungguh, kadang-kadang saya rasa saya merindui mati. Rindu bertemu Tuhan yang mencipta saya, yang menjaga saya dari bahaya, yang menemani saya sentiasa. Namun, rasa takut terut menerpa, apalah bekal saya yang saya ada untuk bertemunya? Apalah saya dibandingkan denga Rabiatul Adawiyah yang setiap masa ingatannya hanya pada Allah yang Esa.  Sedangkan saya….????

Saya kurang sabar saat diuji Allah. Saya menangis mohon diangkat kesusahan hati. Saya mengeluh saat diduga Allah. Saya merungut-rungut dengan kesulitan yang saya hadapi. Saya membanding-bandingkan kesusahan saya dan kebahagiaan yang dikecapi oleh orang lain. Saya malu. Bagaimana saya ingin menjadi seperti Rabiatul Adawiyah jika hati saya belum sesuci hatinya? Bagaimana saya mahu sepertinya jika akhlak saya tidak lagi secantik akhlak Rabiatul Adawiyah yang lemah lembut dalam segala yang hak dan bertegas pada yang batil? Sungguh, saya hanya perempuan akhir zaman yang berangan menjadi perempuan solehah di sisi Tuhan.

Maka, dengan baki umur yang ada, saya bertekad untuk mengubah hidup saya. Saya mungkin bukan Rabiatul Adawiyah yang tidak berkahwin kerana mengabdikan diri pada Allah yang Satu, tetapi cukuplah saya dapat merasakan Allah dalam hati saya sepanjang hayat saya dan mati menemui Allah dengan kesudahan yang baik. Cukuplah saya dapat menjadi perempuan yang berpegang pada syariat Allah dan melaksanakan semua perintahNya dengan hati yang redha dan tenang. Cukuplah saya dapat menjadi perempuan yang sentiasa rindukan Allah dan RasulNya.

Allah, amalku bukan kerana mengharap pahala dan syurgaMu. Allah, ketaatanku bukan kerana aku takut pada amaran seksaanMu dan panasnya api nerakaMu.

Namun amalan dan ketaatanku adalah kerana ia adalah perintah dariMu dan bukti aku adalah hamba yang taat padaMu. Cukuplah aku mendapat redhaMu dan Kau menyukaiku..

Allah, aku rindu…………………………..

Aku ingin menjadi Rabiatul Adawiyah akhir zaman.

4 responses to this post.

  1. Posted by bunga on Oktober 20, 2011 at 11:23 am

    mohon share di fb saya

    Balas

  2. Posted by bunga on Oktober 20, 2011 at 11:23 am

    salam, saudari…luahan saudari same seperti luahan hati saya. mohon share di fb saya

    Balas

  3. Posted by kisah klasik... on November 2, 2011 at 1:07 am

    subhanallah….

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: