Sekadar coretan seorang musafir

Sudah terlalu lama saya tidak mencoretkan sesuatu.  Terlalu banyak ingin diluahkan tetapi saya bukan sasterawan mahupun seorang penulis yang mampu mencoretkan kata-kata indah dan puitis untuk tatapan semua. Tulisan saya hanya satu peringatan untuk diri saya mahupu sesiapa sahaja yang sudi membaca. Maka atas nama cinta, cinta pada Tuhan, cinta pada pesanan Allah untuk saling ingat mengingatkan, maka saya tergerak hati untuk berkongsi, untuk meluahkan pengalaman dan pengamatan seorang yang bergelar musafir.

Saya agak kerap berulang alik, dari Kota Bharu ke Miri atas alasan kerja. Sememangnya itulah satu-satu alasan untuk masa ini. Saya sangat suka memerhatikan keadaan sekeliling, mengamati setiap sudut dan karenah penghuni sekelilingnya kerana dari sana, saya belajar sesuatu. ya benar. Saya belajar sesuatu dari sana……..

1. Saya perhatikan telatah ibu yang memangku anak kecilnya. Anak kecil itu menangis, meraung dengan kuat. Semua orang tertumpu padanya. Namun semua orang senyum pada ibu tadi. Cuba mengacah-acah anak kecil supaya diam kembali. Si ibu sedaya upaya menenangkan anak, berzikir, mendukung, memberi susu, segalanya dibuat, demi kasih pada anak. Subhanallah, murni kasih ibu, sucinya seorang bayi. Hati saya pilu, saya belum punya anak, belum merasai indahnya bayi dalam kandungan saya, belum pernah merasai peritnya melahirkan, belum pernah merasai tenangnya memeluk anak sendiri, belum pernah merasai indahnya saat menyusui, namun hati saya begitu tersentuh. Naluri seorang perempuan barangkali. Namun yang saya ingin ceritakan di sini, tulus hati seorang ibu, sabar melayani karenah anak kecilnya, tanpa mempedulikan jelingan dan tatapan orang padanya.Tiba-tiba saya teringatkan Pencipta saya, jika sebegini kasih seorang ibu, bagaimana kasihnya Pencipta kita pada makhlukNya??? Allah..Engkau Maha Penyayang..

2. Saya perhatikan pemakaian seorang muslimah. Saya hanya fokus kepada yang bergelar muslimah kerana saya juga seorang muslimah. Ada yang bertudung litup dan berjubah. Sungguh, sejuk hati saya memandangnya. Dengan tutur kata yang sopan dan lemah lembut mengatur langkah di lapangan terbang, saya tiba-tiba rasa ingin menjadi sepertinya. Muslimah solehah. Tenang dan senang. Namun, manusia memang berbagai ragam. Seorang muslimah juga, namun tidak tergambar seperti muslimah. Pakaian mengalahkan pelakon barat. Sentat,ketat n singkat. Sungguh,saya rimas melihat. Mata-mata sang lelaki mengekor dalam diam-diam melihat tubuh yang padat isi ditayang sewenang-wenang. Hati saya cuma satu. Moga hatinya terbuka melihat kebenaran. Moga Allah berikan dia kesedaran. Saya tahu, teguran tanpa kehadiran hati memang tidak akan pernah membuahkan hasil. Jika kita katakan yang dilakukan itu salah. Hati yang belum terbuka memang menyampah dengan teguran kerana baginya itu tidak ‘salah’.

3. Melihat seorang pemuda yang beratur panjang di kaunter ‘check in’ sambung memegang buku tafsir al-Quran.( tafsiran saya kerana tidak dapat melihat tajuk buku. Saya sekadar menjeling isinya yang penuh dengan ayat al-Quran dan tafsir.). Mulutnya tenang melafazkan apa yang dibaca. Bibir saya tersenyum. Ada lagi pemuda sepertinya. Alhamdulillah. Waktu diisi sebaiknya dengan ilmu Allah. Moga Allah berkati usahanya. Sambil menolak troli menunggu giliran, dia tekun membaca. Kusyuk.

Banyak lagi perkara yang saya lihat, saya dengar dan saya perhatikan. Bukan untuk menyelongkar rahsia manusia, tetapi untuk saya jadikan pedoman hati. Belajar dari manusia. Dari sana saya belajar sesuatu. Kadang-kadang kita merasakan kita sendirian. Tetapi kita tidak tahu bahawa ada mata yang melihat. Ada mata yang menilai tingkah-laku kita. Situasi di atas melihat kepada saya sebagai penilai ragam manusia. Tapi siapa pula penilai diri saya?? Mungkin orang lain. Mungkin juga rakan sebelah saya. Namun, yang saya tahu, saya sudah ada penilai tetap. Yang menilai segala tindak tanduk dan niat hati saya.

ALLAH.

Dia menilai saya dari segenap segi. Mana saya nak lari? Dia meneliti niat saya sepanjang saat. Mana lagi saya nak sorokkan suara hati saya?

Kita hanyalah hamba. Memang sentiasa diperhatikan dan dinilai oleh yang Esa. Dan kita juga seorang musafir. Musafir di dunia untuk ke dunia akhirat yang hakiki. Dah cukup bekalan perjalanan kita sebagai musafir ini???

Mencari sinar Jannah. Mencari jalan menuju Jannah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: