Coretan seorang aku..

Assalamualaikum…

Entah kenapa rasa seperti mahu meluahkan sesuatu hari ini. Sebelum ini, saya sekadar memberi apa yang saya baca dari buku. Saya tidak mampu berdakwah seperti Nabi S.A.W, tapi saya tidak mahu kelihatan seperti umatnya yang lemah. Paling tidak, saya sebarkan melalui apa yang saya tulis. Moga diredhai Allah S.W.T.

20+ hidup di dunia, saya mula mengenal hakikat kehidupan, mungkin terlalu awal, kerana saya sudah menjadi seorang anak, seorang pelajar, seorang pekerja, dan belum lagi bergelar seorang isteri, seorang ibu, seorang hajjah. Panjang lagi perjalanan itu jika Allah izinkan ia menjadi panjang. Namun, kadang – kadang saya banyak kalah pada realiti hidup. Semua orang cakap hidup tidak semudah disangka. Dan memang, saya sudah mula merasai keperitan suatu kehidupan. Inilah ujian, inilah dugaan , sebagai hamba Tuhan.

Allah, aku ingin menjadi hambaMu yang taat, aku ingin menjadi hambaMu yang diredhai, aku ingin menjadi hambaMu yang sentiasa bersyukur, aku ingin menjadi hambaMu yang beribadat semata-mata keranaMu. Aku ingin menjadi hambaMu yang sabar. Aku ingin menjadi hambaMu yang dapat menghakis segala hasutan syaitan laknatullah.

Namun,

Aku lemah untuk istiqamah mentaatiMu, sering menjadikan masa sebagai kekangan, aku lemah menjadi hamba yang diredhaiMu, sering lalai mengamalkan suruhanMu, aku lemah menjadi hamba yang bersyukur kepadaMu, bila aku tenanti-nanti jodohku dan pertukaran tempat kerjaku, aku lemah untuk menjadi hambaMu yang sabar, sering menangis saat aku kesunyian dan kekosongan, aku lemah menghakis segala hasutan syaitan, sering terleka dengan tipu helah nafsu dan dunia.

Hakikat. Aku adalah hamba. Serba kekurangan, serba kelemahan. Aku perlukanMu. Makin dekat aku mendekatiMu, makin banyak halangan yang menghasut benak hati yang dengki. Makin aku mengingatiMu, makin banyak syaitan membisik nafsu yang melalaikan. Bagi orang, mungkin ia kecil, tapi padaku cukup, ia menyeksakan…

Aku sudah membaca apa yang aku ada, aku perlu buat apa yang aku baca, aku perlu istiqamah dengan apa yang aku buat, aku perlu sabar dalam beristiqamah, dan aku perlu iman untuk sabar.

Kau tidak pernah mengujiku di luar batas kemampuanku. Namun aku rasakan aku sudah cukup tersungkur dengan ujian ini. Aku sudah banyak kali terjatuh dengan dugaan ini. Aku tidak mahu tersungkur dan jatuh lagi, kerana aku takut aku kehilangan cintaMu.

Allah, Kau tolonglah hambaMu yang ingin menjadikan redhaMu sebagai matlamat hidup. Kau harapan, kerana Kau tidak akan pernah menghampakan hambaMu. Kau harapan, kerana Kau hanya mentakdirkan yang terbaik untuk semua makhlukMu, Kau harapan, kerana Kau tidak pernah mensia-siakan doa hambaMu. Kau harapan, kerana hanya cintaMu cinta yang hakiki.

Meniti kehidupan dalam mencari Sinar Jannah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: