Langkah Pertama

Bismillahirahmanirrahim…..

Kaku jemari saya saat ingin memulakan tulisan pertama. Namun saya paksa juga minda saya memuntahkan idea sebaik mungkin. Mencari identiti sendiri, memerlukan banyak pertimbangan, lalu saya ambil langkah awal dengan memulakan perjalanan hidup saya di sini dengan perkara umum yang mampu dikongsi. Terlalu mentah untuk dibandingkan dengan penulis blog lain, namun , saya mengambil langkah saya yang pertama jua demi menyahut seruan Rasulullah SAW,lebih kurang bunyinya,” Sampaikanlah (ilmu) walaupun sepotong ayat”.

SARAWAK. Destinasi medan ilmu saya yang pertama. Tidak pernah terlintas di fikiran, tempat ini merupakan permulaan kepada pintu rezeki saya. Sedih, sayu, pilu, tidak puas hati, marah, kecewa, mengeluh dan semua perasaan negatif bersarang dan diluahkan dari kotak fikiran. Antara terpaksa dan pasrah, saya tetap memulakan langkah pertama itu.

Pembelajaran saya yang pertama, sering kali kita dimomokkan dengan kesempitan dan kesusahan hidup di pedalaman Sarawak, benar, cakap-cakap orang kadang kala perlu kita teliti dari menerimanya 100%. Bukan menidakkan kebenaran, tetapi perkara yang sering kali diwarwarkan agak keterlaluan. Alhamdulillah, Allah tidak pernah membebankan makhluknya di luar kemampuan.

Firman Allah SWT bermaksud, “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya…” (Al-Baqarah ayat 286)

Sekolah yang ditakdirkan untuk saya ini lengkap dengan bekalan elektrik, air dan kemudahan internet. Inisiatif kerajaan membina kuaters guru turut memberi keselesaan dan kemudahan kepada saya untuk melaksanakan tugas. Sedikit demi sedikit keraguan dan perasaan negatif saya berkurang. Allah tidak pernah mensia-siakan makhluknya. Setiap yang terjadi dalam hidup adalah yang terbaik untuk kita.

Sedikit demi sedikit, saya mengubah persepsi saya mengenai sekolah pedalaman. Cuba dan alami dahulu, baru nilai. Majoriti pelajar di sini adalah Kristian. Terkesan jua di hati saat melihat gereja berhampiran kawasan sekolah dan kumpulan anjing dan babi bersepah di jalanan. Namun, dengan saki baki perasaan positif yang ada, saya cekalkan semangat, inilah cabaran. Inilah dugaan. Inilah yang dinamakan kehidupan.

Kadang-kala kita tidak dapat apa yang kita impikan. Namun,tidak semua perkara yang berlaku di luar impian kita buruk-buruk dan teruk-teruk belaka. Mungkin dari situ lahirnya sesuatu yang indah yang disebut PENGALAMAN. Saya menulis bukan berdasarkan ayat-ayat yang terkarang di fikiran, tetapi jua dari pengalaman. Dan kerana pengalaman itulah saya ingin berkongsi dalam memulakan langkah saya yang pertama. Apa yang sangat penting di sini, persepsi kita tentang perkara yang bakal kita tempoh. Tidak pernah ada manusia yang selalu mendapat apa yang diinginkan dan tidak juga pernah ada manusia yang tiap-tiap detik hidupnya bernasib malang. Justeru, apa jua yang bakal berlaku, bersangka baiklah dengan Allah yang mengatur seluruh perjalanan hidup kita. Bukanlah Percaya kepada Qada’ dan Qadar Allah merupakan salah satu rukun Iman? Nasihat dan teguran ini bukan untuk pembaca, tetapi untuk saya, yang menulis bukan sekadar untuk berkongsi, tetapi untuk memperingatkah hati saya sendiri.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; ” Allah SWT berfirman, ‘ Aku sesuai dengan prasangka hambaKu kepada diriKU” ( Riwayat al-Bukhari)

Atas ingatan Rasulullah itu, saya ubah persepsi saya sendiri. Bersangka baiklah dengan Allah, bersangka baiklah dengan takdir Allah, bersangka baiklah dengan semua yang terjadi dalam langkah pertama kehidupan demi meraih redha Allah SWT.

Lantas, atas keyakinan itu, saya melangkah setapak demi setapak membina hidup saya. Walaupun keyakinan yang positif ada, saya kadang-kala kerap jua tumbang, rebah pada tuntutan dunia, tersungkur dengan hasutan nafsu dan keinginan yang tidak pernah puas.  Kita sebagai hamba Allah hanya mampu merancang, hakikat sebenar, semuanya sudah tersurat di Loh Mahfuz, dan berlaku apabila Allah berkehendak.

Langkah pertama saya, positif pada takdir Allah SWT, sering kali kita goyah namun cuba dan terus mencuba kerana Allah tidak pernah meninggalkan hambanya yang mencari keredhaanNya.

Teruskan langkah dalam mencari sinar Jannah.

Assalamualaikum…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: